• Rabu, 5 Oktober 2022

Luncurkan Metanesia, Erick Thohir: Jangan Sampai Kita Tertinggal dan Menyesal

- Selasa, 2 Agustus 2022 | 06:00 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan kehadiran Metanesia merupakan langkah konkret BUMN dalam mengakselerasi ekosistem digital yang terintegrasi (Humas Kementerian BUMN)
Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan kehadiran Metanesia merupakan langkah konkret BUMN dalam mengakselerasi ekosistem digital yang terintegrasi (Humas Kementerian BUMN)

STRATEGI.ID - Terobosan baru kembali dilakukan oleh Badan Usaha Milik Negara (BUMN). PT Telkom Indonesia (Persero) secara resmi meluncurkan Metanesia, sebuah ekosistem metaverse pertama di Indonesia.

Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan kehadiran Metanesia merupakan langkah konkret BUMN dalam mengakselerasi ekosistem digital yang terintegrasi. Erick menilai hal ini juga sebagai bentuk adaptasi Telkom terhadap perubahan zaman.

"Jangan sampai nanti negara-negara lain sudah membuat dunia baru dengan sistem pembayaran sendiri, marketnya tetap di Indonesia, lalu baru kita menyesal, ujar Erick saat meluncurkan Metanesia dalam acara perayaan hari ulang tahun Telkom ke-57 di Istora Senayan, Jakarta, pada Minggu (31/07/22) malam.

Baca Juga: Kapolda Jateng : Kejar dan Tangkap para Pelaku Kejahatan Dimanapun Berada

"Kita harus menyeimbangkan perubahan dari ekosistem ini, salah satunya Metanesia untuk melihat bagaimana demografi kita yang semakin muda dan cara kehidupan mereka berbeda, kita harus lakukan adaptasi ini," lanjut Erick.

Mantan Presiden Inter Milan tersebut menilai Metanesia menjadi sinergi kekuatan yang ada di BUMN, UMKM, dan swasta dalam membangun dunia baru yang tetap saling menguntungkan. Erick ingin kehadiran dunia baru ini menjadi peluang bagi UMKM naik kelas.

"Jangan sampai dengan dunia baru ini UMKM dihapuskan karena fondasi bangsa kita jelas ekonomi kerakyatan, dunia baru ini justru mempermudah akses pasar dan pendampingan UMKM agar bisa menjadi kekuatan di dunia baru," ucap Erick.

Dengan kerja sama dan kolaborasi banyak pihak, Erick menilai Indonesia mampu membantu UMKM. Ia mencontohkan Sarinah, dengan kurasi yang ketat, kini produk-produk UMKM bisa tampil dengan kualitas yang tidak kalah dengan produk asing.

Baca Juga: Menparekraf Dukung Misi Pengibaran Bendera Merah Putih di Gunung Elbrus Rusia

"Sekarang Sarinah luar biasa, pengunjungnya dalam empat bulan sudah mencapai lima juta orang, apalagi Metanesia, satu bulan bisa 20 juta pengunjung, asal produk-produknya unik," lanjut Erick.

Halaman:

Editor: Bobby San

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X